Beranda blog

JADWAL PENYERAHAN DOKUMEN KELAS XII TAHUN PELAJARAN 2019/2020

PPDB SMK NEGERI 1 MALANG 2020/2021

Seluruh jalur pendaftaran PPDB SMK NEGERI 1 MALANG 2020 dilakukan secara daring/online melalui web PPDBJATIM.NET

  1. Calon peserta didik berusia paling tinggi 21 (dua puluh satu) tahun pada tanggal 13 Juli 2020 dengan dibuktikan akta kelahiran atau surat keterangan lahir yang dilegalisasi oleh lurah/kepala desa sesuai dengan domisili calon peserta didik.
  2. Bagi sekolah yang menyelenggarakan pendidikan khusus, pendidikan layanan khusus, sekolah yang berada di 3 T (tertinggal, terdepan, dan terluar) dapat melebihi persyaratan batas usia dalam pelaksanaan PPDB.
  3. Calon peserta didik harus memiliki ijazah/surat keterangan lulus atau bentuk lain yang sejenis kecuali bagi calon peserta didik yang berasal dari Sekolah di luar negeri.
  4. Calon peserta didik harus mempertimbangkan jarak tempat tinggal dengan sekolah tujuan.
  5. Calon peserta didik hanya diizinkan mendaftar sekali, dan setelah terdaftar tidak dapat mencabut kembali untuk setiap jalur pendaftaran.
  6. Calon peserta didik harus memiliki PIN yang dapat diunduh melalui situs ppdbjatim.net
  7. Calon peserta didik hanya dapat memilih 1 (satu) jenis satuan pendidikan tujuan yaitu SMA atau SMK saja.
  8. Penerimaan peserta didik baru di lingkungan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Tahun 2020 pada SMAN, SMKN, dan SLBN tidak dipungut biaya.
  9. Calon peserta didik yang diterima di sekolah tujuan wajib mengikuti pelaksanaan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS), termasuk ketentuan peraturan sekolah yang ditetapkan oleh masing-masing sekolah.
  10. Calon peserta didik yang diterima di sekolah wajib membuat pernyataan tertulis SETIA PADA PANCASILA.
  11. Penetapan peserta didik baru dilakukan berdasarkan hasil rapat dewan guru yang dipimpin oleh kepala sekolah dan ditetapkan melalui keputusan kepala sekolah serta diketahui oleh Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Kabupaten/Kota.
  12. Peserta didik baru yang telah diterima (lulus seleksi) wajib mendaftar ulang dengan menyerahkan tanda bukti pendaftaran/diterima dan dokumen lain yang menjadi persyaratan sesuai jadwal yang ditentukan.
  13. Jika hasil verifikasi dinyatakan adanya pemalsuan dokumen maka peserta didik baru tersebut dinyatakan gugur/batal diterima di sekolah tersebut.
  14. Dalam hal gugur/batal diterima sebagaimana dimaksud pada poin nomor 13 diberikan berdasarkan hasil evaluasi dan verifikasi tim sekolah dan diketahui oleh Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Kabupaten/Kota yang dituangkan dalam berita acara.
  15. Calon peserta didik yang telah dinyatakan diterima tetapi tidak mendaftar ulang sesuai jadwal yang ditentukan, maka peserta didik baru tersebut dinyatakan mengundurkan diri.
  16. Untuk sekolah program keahlian tertentu yang memiliki kekhususan akan diperlakukan ketentuan tersendiri.
  17. Domisili calon peserta didik berdasarkan Kartu Keluarga atau surat keterangan Domisili, diterbitkan paling singkat 1 (satu) tahun sebelum pelaksanaan pendaftaran PPDB
  18. Untuk Jalur Perpindahan Tugas Orang Tua, Jalur Afirmasi dan Jalur Prestasi Hasil Perlombaan dan/atau Penghargaan, sekolah harus membentuk Tim Verifikasi yang bertugas memverifikasi dokumen pendaftar.
  19. Tim Verifikasi dari sekolah dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Kepala Sekolah dan diketahui oleh Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Kabupaten/Kota.
  20. Untuk Jalur Prestasi Hasil Perlombaan dan/atau Penghargaan, dokumen bukti fisik harus diverifikasi oleh Dinas terkait.
  21. Untuk pendidikan inklusi, calon peserta didik hanya berhak mendaftar pada Sekolah yang telah ditetapkan oleh Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur sebagai sekolah penyelenggara pendidikan inklusi dalam wilayah Kabupaten/Kota. Daftar sekolah penyelenggara pendidikan inklusi terlampir.
  1. Tahap I ( Online Tentative )
      • Jalur Afirmasi (SMA/SMK).
      • Jalur Perpindahan Tugas Orang Tua (SMA/SMK).
      • Jalur Prestasi Hasil Perlombaan/Kejuaraan (SMA/SMK).
  2. Tahap II ( Online )
      • Jalur Zonasi (SMA).
  3. Tahap III ( Online )
      • Jalur Prestasi Gabungan Rerata Nilai Rapor dan Rerata Nilai Ujian Nasional Sekolah tahun 2019 (SMA).
      • Jalur Reguler (SMK).
  1. Sekolah yang diselenggarakan oleh masyarakat.
  2. Sekolah Kerja Sama.
  3. Sekolah Indonesia di luar negeri.
  4. Sekolah yang menyelenggarakan pendidikan khusus.
  5. Sekolah yang menyelenggarakan pendidikan layanan khusus.
  6. Sekolah berasrama.
  7. Sekolah di daerah tertinggal, terdepan, dan terluar.
  8. Sekolah di daerah yang jumlah penduduk usia Sekolah tidak dapat memenuhi ketentuan jumlah peserta didik dalam 1 (satu) Rombongan Belajar.
  1. Jalur afirmasi diperuntukkan bagi peserta didik jenjang SMA/SMK yang berasal dari keluarga ekonomi tidak mampu dan Peluang Distribusi Kewilayahan.
  2. Kuota jalur afirmasi adalah 15% (lima belas persen) dari daya tampung (pagu) Sekolah, Termasuk didalamnya kuota 5% untuk anak dari Keluarga Buruh.
  3. Calon peserta didik jenjang SMA diberi kesempatan untuk mendaftar sesuai dengan zona tempat tinggalnya/domisili.
  4. Calon peserta didik jenjang SMK diberi kesempatan untuk mendaftar didalam/diluar Zona tempat tinggalnya/domisili.
  5. Jalur afirmasi diperuntukkan bagi anak dari keluarga tidak mampu yang dibuktikan dengan :
      • Kartu Indonesia Pintar (KIP),
      • Kartu Indonesia Sehat (KIS),
      • Kartu Keluarga Sejahtera (KKS), atau
      • Kartu Bantuan Pangan Non Tunai (KBPNT)

    Sebagai bukti keikutsertaan program penanganan keluarga tidak mampu dari Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah.

  6. Apabila poin nomor 5 tidak terpenuhi, dapat menggunakan Surat Keterangan Miskin (SKM) atau Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari Kelurahan/Desa.
  7. Khusus anak dari Keluarga Buruh, dibuktikan dengan persyaratan tambahan berupa surat/tanda keanggotaan Asosiasi Buruh.
  8. Sekolah membentuk tim untuk melaksanakan survey ke tempat tinggal sesuai dengan domisili Kartu Keluarga (KK) untuk membuktikan kebenaran dan kesesuaian dokumen dengan kondisi sebenarnya di lapangan sesuai dengan kuota.
  9. Peluang kuota 1% distribusi kewilayahan diperuntukkan bagi calon peserta didik dari luar zona perbatasan (dari Dalam/Luar Provinsi atau dari Luar Negeri).
  10. Apabila pendaftar dalam satu sekolah melebihi kuota yang tersedia maka pemeringkatan berdasarkan jarak domisili, Usia, dan waktu pendaftaran.
  11. Dalam hal kuota jalur afirmasi belum terpenuhi, maka sisa kuota jalur afirmasi dimasukkan dalam kuota jalur zonasi.
  1. Kuota Jalur Perpindahan Tugas Orang Tua adalah 5% dari daya tampung (pagu) sekolah.
  2. Dibuktikan dengan surat penugasan dari instansi, lembaga, kantor, atau perusahaan yang menugaskan.
  3. Calon peserta didik jenjang SMA diberi kesempatan untuk mendaftar sesuai dengan zona tempat tinggalnya/domisili.
  4. Calon peserta didik jenjang SMK diberi kesempatan untuk mendaftar didalam/diluar Zona tempat tinggalnya/domisili.
  5. Dapat digunakan untuk anak kandung guru dan tenaga kependidikan yang bertugas di SMAN/SMKN/SLBN didalam satu wilayah kabupaten/kota dengan sekolah tujuan atau sesuai dengan domisili yang dibuktikan dengan SK Pengangkatan dan Kartu Keluarga (KK).
  6. Apabila pendaftar dalam satu sekolah melebihi kuota yang tersedia maka pemeringkatan berdasarkan jarak domisili, Usia, dan waktu pendaftaran.
  7. Dalam hal kuota jalur perpindahan tugas orang tua belum terpenuhi, maka sisa kuota akan dimasukkan dalam jalur zonasi.
  1. Adalah Prestasi Hasil Perlombaan dan/atau penghargaan di bidang Akademik dan/atau Non Akademik yang diperoleh pada kejuaraan secara berjenjang yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah di tingkat Kabupaten/Kota, tingkat Provinsi, dan tingkat Nasional serta Internasional.
  2. Calon peserta didik jenjang SMA diberi kesempatan untuk mendaftar sesuai dengan zona tempat tinggalnya/domisili.
  3. Calon peserta didik jenjang SMK diberi kesempatan untuk mendaftar didalam/diluar Zona tempat tinggalnya/domisili.
  4. Kuota jalur prestasi berdasarkan hasil perlombaan dan/atau penghargaan bidang akademik sebanyak 5% (lima persen) dari daya tampung (pagu) sekolah, yang terbagi atas bidang Akademik sebanyak 2% (dua persen) dan bidang Non Akademik sebanyak 3% (tiga persen).
  5. Dalam hal kuota jalur prestasi bidang akademik tidak terpenuhi, maka dapat dipenuhi dari jalur prestasi bidang non akademik dan sebaliknya.
  6. Jika kuota jalur Prestasi berdasarkan hasil perlombaan dan/atau bidang akademik dan/atau bidang non akademik tidak memenuhi kuota, maka sisa kuota dimasukkan dalam jalur Zonasi.
  7. Prestasi hasil perlombaan dan/atau penghargaan bidang akademik dan/atau bidang non akademik yang dimaksud adalah:
    • Pengetahuan dan Teknologi yang terdiri dari:
      1. Olimpiade Sains Nasional (OSN) atau Kompetisi Sains Nasional (KSN)
      2. Olimpiade Literasi Siswa Nasional (OLSN)
      3. Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia (OPSI)
      4. Kompetisi Sains Madrasah (KSM)
    • Prestasi hasil perlombaan dan/atau penghargaan bidang Non Akademik terdiri dari :
      1. Prestasi bidang seni adalah Festival dan Lomba Seni Siswa Nasional (FLS2N).
      1. Prestasi bidang olahraga:
        1. Gala Siswa Indonesia (GSI)
        2. Ajang Kompetensi Seni dan Olahraga Madrasah (AKSIOMA)
        3. Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN)
        4. Pekan Olahraga Provinsi (PORPROV)
        5. Pekan Olahraga Nasional (PON)
        6. Pekan Olahraga Pelajar Nasional (POPNAS)
        7. Pekan Olahraga Pelajar Wilayah ( POPWIL)
        8. Pekan Olahraga Pelajar Daerah (POPDA)
        9. Paragames Olahraga Nasional
      1. Prestasi bidang Keagamaan:
        1. Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ)
        2. Hafiz Qur’an
      1. Prestasi bidang Pramuka:
        1. Jambore Nasional
  8. Prestasi hasil perlombaan dan/atau penghargaan Non Akademik dalam hal ini dibatasi dengan ketentuan:
    • Diprioritaskan bagi peserta didik yang memiliki prestasi pada kategori perorangan atau Individu.
    • Jika tidak memenuhi maka seleksi dapat dilakukan pada peserta didik yang memiliki prestasi pada kategori Beregu atau Kelompok.
    • Adapun prestasi yang bersifat beregu maka jumlah yang diterima di satuan pendidikan tidak boleh melebihi 2 (dua) orang dari setiap jenis perlombaan.
    • Penentuan keabsahan prestasi non akademik khusus bidang olahraga dilakukan verifikasi oleh Dinas Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten/Kota.
    • Penentuan keabsahan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, seni, keagamaan, dan pramuka verifikasi dan pengabsahan prestasi dilakukan oleh Dinas terkait di tingkat Kabupaten/Kota.
  9. Prestasi diperoleh pada saat calon peserta didik bersekolah di tingkat SMP/Sederajat.
  1. Jalur Reguler SMK adalah jalur penerimaan calon peserta didik jenjang SMA dengan kuota paling sedikit 75% (Tujuh puluh lima persen) dari daya tampung (pagu) Sekolah.
  2. Calon peserta didik jenjang SMK diberi kesempatan untuk mendaftar didalam dan/atau diluar zona tempat tinggal/domisili.
  3. Seleksi pada Jalur Reguler SMK berdasarkan Gabungan Rerata Nilai Rapor Semester 1 – 5 dan Rerata Nilai Ujian Nasional Sekolah Tahun 2019.
  4. Mata pelajaran yang digunakan untuk seleksi Jalur Reguler SMK adalah Bahasa Indonesia, Matematika, Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), dan Bahasa Inggris.
  5. Rerata Nilai Rapor merupakan Rerata Nilai Rapor dari semester 1 (satu) sampai dengan semester 5 (lima) dan berasal dari Nilai Pengetahuan (KI-3) saja.
  6. Rerata Nilai Ujian Nasional Sekolah Tahun 2019 merupakan Rerata Hasil Ujian Nasional Sekolah tahun 2019 yang diambil dari situs: https://hasilun.puspendik.kemdikbud.go.id/.
  7. Nilai Akhir merupakan gabungan Rerata Nilai Rapor dengan bobot 70% (tujuh puluh persen) dan Rerata Nilai Ujian Nasional Sekolah Tahun 2019 dengan bobot 30% (tiga puluh persen).
  8. Nilai Akhir yang dimaksud pada nomor 7 digunakan sebagai dasar pemeringkatan pada Jalur Reguler SMK.

PENGUMUMAN KELULUSAN 2019/2020 DILAKSANAKAN ONLINE

Seperti pada tahun-tahun pelajaran sebelumnya, SMK Negeri 1 Malang melaksanakan pengumuman kelulusan secara online melalui aplikasi Sistem Informasi SMK Negeri 1 Malang (SIKARIMA). Ada beda dengan tahun lalu, pada pengumuman kelulusan Tahun Pelajaran 2019/2020 SMK Negeri 1 Malang menambahkan tanda tangan digital menggunakan Quick Response Code (QR-Code). Penggunaan QR-Code bertujuan untuk mengidentifikasi dan mengetahui apakah surat keterangan lulus tersebut asli atau palsu. Jika surat keterangan lulus bukan berasal dari Sistem Informasi SMK Negeri 1 Malang (SIKARISMA) maka tidak akan keluar nama dan Nomor Induk Siswa yang bersangkutan.

Untuk melihat pengumuman kelulusan siswa harus login ke aplikasi SIKARISMA dengan menggunakan username dan password yang telah dimiliki oleh siswa, setelah berhasil login siswa dapat melihat informasi kelulusan melalui menu “info kelulusan”. Informasi kelulusan akan ditampilkan pada halaman “info kelulusan” pada hari sabtu tanggal 02 Mei 2020 pada jam 10.00 WIB.

PEMBELAJARAN DARING SMK NEGERI 1 MALANG

Pandemi Covid-19 yang sudah menyebar di seluruh dunia, menjadikan Pemerintah Indonesia menetapkan sebagai Bencana Nasional Penyebaran Covid-19. Keputusan tersebut diambil pemerintah sebagai upaya untuk mencegah penyebaran virus corona serta melindungi kesehatan dan keselamatan semua orang dengan cara menjaga jarak, menghindari keramaian, dan melakukan kegiatan di rumah saja. Bahkan Presiden RI Bpk. Joko Widodo menghimbau agar seluruh kegiatan sebisa mungkin dilakukan di rumah saja. Sejak saat itu tagar #dirumahaja; #jagajarak akhirnya menjadi viral di media social. Kebijakan tersebut diberlakukan mulai tanggal 16 Maret 2020.

Salah satu bidang yang langsung terdampak adalah bidang Pendidikan. Pemerintah daerah menutup sekolah dan mengalihkan kegiatan belajar di rumah. Hal ini dilakukan untuk menekan penyebaran virus corona. Kegiatan belajar dari rumah merupakan upaya dalam membantu terselenggaranya pendidikan di masa darurat Covid-19. Program ini dilakukan melalui layanan internet oleh guru bersama peserta didik dari rumah masing-masing.

Berpedoman pada Surat Edaran Gubernur Jawa Timur nomor 420/1950/101.1/2020 tanggal 24 Maret 2020 tentang Pelaksanaan Kebijakan Pendidikan dalam masa Darurat Penyebaran COVID-19 pada Satuan Pendidikan, yang antara lain berisi anjuran untuk menjalankan tugas dari rumah dan melaksanakan kegiatan pembelajaran dari rumah bagi peserta didik, selanjutnya SMK Negeri 1 Malang ikut mendukung program tersebut melalui kegiatan bekerja dan belajar di rumah secara online. Beberapa kegiatan pembelajaran dilaksanakan melalui jaringan internet dengan beberapa jenis, antara lain melalui:
1) Video conference;
2) Elearning jenis moodle;
3) Google classroom;
4) WhatsApp group;
5) dan beberapa media online yang lain.

Komunikasi dua arah antara guru (pendidik) dengan peserta didik tetap bisa dilaksanakan secara langsung walaupun dibatasi oleh jarak, sehingga hal-hal yang belum difahami selama pembelajaran bisa teratasi saat pembelajaran berlangsung.
Pembelajaran daring dari rumah dilakasanakan sesuai dengan jadwal pelajaran masing-masing kelas, dengan ruang lingkup materi meliputi: muatan kurikulum, penguatan karakter, pola hidup bersih dan sehat, menumbuhkan minat berwirausaha dan pencegahan terhadap covid-19. Pada akhir kegiatan pembelajaran, guru membuat laporan kegiatan pembelajaran melalui link yang disediakan oleh sekolah maupun link untuk pelaporan ke Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur melalui Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Kota Malang dan Kota Batu.

Didukung oleh perkembangan teknologi informasi yang sangat cepat di tengah merebaknya wabah covid-19, banyak hikmah yang diperoleh dari kegiatan pembelajaran dan bekerja melalui daring dari rumah. Kita menjadi sadar dan faham bahwa bekerja dan belajar tidak lagi dibatasi oleh ruang dan waktu. Wabah covid-19 yang mengharuskan kita untuk jaga jarak dan tinggal di rumah, tidak menjadi penghalang bagi kita untuk tetap bekerja dan terus belajar serta tetap produktif . Dengan bekerja dan belajar dari rumah, kita ikut mendukung anjuran pemerintah untuk menghindari kerumunan dan tinggal di rumah saja. Tentunya tetap mengikuti SOP kesehatan dalam pencegahan Covid-19, selalu cuci tangan dengan sabun dan menggunakan masker sehingga kita ikut memutus rantai penyebaran covid-19.
Pembelajaran daring tidak hanya dilaksanakan karena terjadi wabah ataupun bencana lainnya, tetapi pembelajaran daring tetap terus kita laksanakan sejalan dengan program Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui program Merdeka Belajar. Bekerja dan belajar melalui daring memotivasi kita untuk berinovasi dan selalu belajar mengikuti perkembangan teknologi informasi.

Terjadinya wabah covid-19 menjadikan kita untuk bekerja bersama-sama, tolong – menolong, bersatu padu, gotong royong menangani masalah covid-19 dengan maksimal. Lebih penting dari itu semua, wabah covid-19 mengajari kita untuk selalu bersyukur kepada Allah SWT bahwa kita masih diberi kesehatan dan dijauhkan dari bencana covid-19.

Update Kegiatan PKL 2020 (03 April 2020)

Update Perpanjangan Belajar di Rumah dan KBM kelas XI (03 April 2020)

Tindak Lanjut SE Dinas Provinsi 21 Maret 2020

SE CORONA KADISDIK 21 MARET 2020

Pemberitahuan PKL – SMKN 1 MALANG

KKSI 2019

Terbaru

×

Selamat Datang

Silahkan kontak salah satu support online kami, atau kirimkan email ke [email protected]

× Hai, ada yang bisa kami bantu